Penyebab dan Pengobatan Radang Gusi

Gingivitis adalah jenis penyakit periodontal yang tidak merusak, tetapi gingivitis yang tidak diobati dapat berkembang menjadi periodontitis. Ini lebih serius dan pada akhirnya dapat menyebabkan kehilangan gigi.

Penyebab dan Pengobatan Radang Gusi

Gingivitis lebih dikenal sebagai radang gusi, atau gingiva. Biasanya terjadi karena lapisan plak, atau bakteri, menumpuk di gigi.

Tanda-tanda gingivitis termasuk gusi merah dan bengkak, yang mudah berdarah saat orang itu menyikat gigi.

Radang gusi bisa sembuh dengan kebersihan mulut yang baik, seperti menyikat lebih lama dan lebih sering, dan flossing. Selain itu, obat kumur antiseptik dapat membantu.

Dalam kasus gingivitis ringan, pasien bahkan mungkin tidak tahu mereka mengalaminya, karena gejalanya ringan. Namun, kondisi ini harus ditanggapi dengan serius dan segera ditangani.

Jenis-Jenis Radang Gusi

Ada dua kategori utama penyakit radang gusi :

Penyakit gingiva yang diinduksi plak gigi: Ini dapat disebabkan oleh plak, faktor sistemik, obat-obatan, atau gizi buruk

Lesi gingiva yang diinduksi non-plak: Ini dapat disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur tertentu. Mungkin juga disebabkan oleh faktor genetik, kondisi sistemik (termasuk reaksi alergi dan penyakit tertentu), luka, atau reaksi terhadap benda asing , seperti gigi palsu. Terkadang, tidak ada penyebab spesifik.

Penyebab Radang Gusi

Penyebab paling umum dari radang gusi adalah penumpukan plak bakteri di antara dan di sekitar gigi. Plak memicu respons imun, yang, pada gilirannya, pada akhirnya dapat menyebabkan kerusakan jaringan gingiva, atau gusi. Ini mungkin juga, pada akhirnya, menyebabkan komplikasi lebih lanjut, termasuk kehilangan gigi.

Plak gigi adalah biofilm yang terakumulasi secara alami pada gigi. Biasanya terbentuk oleh bakteri yang menjajah yang mencoba menempel pada permukaan gigi yang halus.

Bakteri ini dapat membantu melindungi mulut dari kolonisasi mikroorganisme berbahaya, tetapi plak gigi juga dapat menyebabkan kerusakan gigi, dan masalah periodontal seperti gingivitis dan periodontitis kronis, infeksi gusi.

Ketika plak tidak diangkat secara memadai, plak dapat mengeras menjadi kalkulus, atau karang gigi, di dasar gigi, dekat gusi. Ini memiliki warna kuning. Kalkulus hanya dapat dihapus secara profesional.

Plak dan karang gigi akhirnya mengiritasi gusi, menyebabkan peradangan gusi di sekitar pangkal gigi. Ini berarti gusi mudah berdarah.

Penyebab Lain dan Faktor Risiko Radang Gusi

Perubahan hormon: Ini dapat terjadi selama masa pubertas, menopause, siklus menstruasi, dan kehamilan. Gingiva mungkin menjadi lebih sensitif, meningkatkan risiko peradangan.

Beberapa penyakit: Kanker, diabetes , dan HIV terkait dengan risiko gingivitis yang lebih tinggi.

Obat-obatan: Kesehatan mulut mungkin dipengaruhi oleh beberapa obat, terutama jika aliran air liur berkurang. Dilantin, antikonvulsan, dan beberapa obat anti-angina dapat menyebabkan pertumbuhan abnormal jaringan gusi.

Merokok: Perokok teratur lebih sering mengalami radang gusi, dibandingkan dengan yang bukan perokok.

Umur: Risiko gingivitis meningkat dengan bertambahnya usia.

Pola makan yang buruk: Kekurangan vitamin C, misalnya, terkait dengan penyakit gusi.

Riwayat keluarga: Mereka yang orang tua atau orang tuanya menderita radang gusi memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalaminya juga. Ini diduga disebabkan oleh jenis bakteri yang kita peroleh pada awal kehidupan kita.

Tanda dan Gejala Radang Gusi

Pada kasus gingivitis ringan, mungkin tidak ada gejala ketidaknyamanan atau nyata.

Tanda dan gejala gingivitis mungkin termasuk :
  • gusi merah atau ungu cerah
  • gusi lembut yang mungkin menyakitkan saat disentuh
  • pendarahan dari gusi saat menyikat atau flossing
  • halitosis , atau bau mulut
  • peradangan, atau gusi bengkak
  • surutnya gusi
  • gusi lunak

Diagnosa

Seorang dokter gigi atau ahli kebersihan mulut akan memeriksa gejalanya, seperti plak dan karang gigi di rongga mulut.

Memeriksa tanda-tanda periodontitis juga dapat direkomendasikan. Ini dapat dilakukan dengan sinar-X atau pemeriksaan periodontal, menggunakan instrumen yang mengukur kedalaman poket di sekitar gigi.

Pengobatan Radang Gusi

Jika diagnosis terjadi lebih awal, dan jika pengobatannya cepat dan tepat, gingivitis dapat berhasil dibalik.

Perawatan melibatkan perawatan oleh profesional gigi, dan prosedur tindak lanjut yang dilakukan oleh pasien di rumah.

Perawatan Gigi Profesional

Plak dan karang gigi dihilangkan. Ini dikenal sebagai penskalaan. Ini bisa menjadi tidak nyaman, terutama jika penumpukan karang gigi luas, atau gusi sangat sensitif.

Profesional gigi akan menjelaskan pentingnya kebersihan mulut dan cara menyikat dan membersihkan gigi secara efektif.

Janji tindak lanjut dapat direkomendasikan, dengan pembersihan lebih sering jika perlu.

Memperbaiki gigi yang rusak juga berkontribusi terhadap kebersihan mulut.

Beberapa masalah gigi, seperti gigi bengkok, mahkota atau jembatan yang tidak terpasang dengan benar, mungkin membuat sulit untuk menghilangkan plak dan karang gigi dengan benar. Mereka juga dapat mengiritasi gusi.

Pencegahan Radang Gusi

Orang-orang disarankan untuk :
  • sikat gigi setidaknya dua kali sehari.
  • gunakan sikat gigi listrik
  • benang gigi setidaknya sekali sehari
  • bilas mulut secara rutin dengan obat kumur antiseptik

Seorang dokter gigi dapat merekomendasikan sikat dan obat kumur yang cocok.

Komplikasi

Mengobati radang gusi dan mengikuti instruksi profesional kesehatan gigi biasanya dapat mencegah komplikasi.

Namun, tanpa perawatan, penyakit gusi dapat menyebar dan memengaruhi jaringan, gigi, dan tulang.

Komplikasi meliputi :
  • abses atau infeksi pada gingiva atau tulang rahang
  • periodontitis, kondisi yang lebih serius yang dapat menyebabkan hilangnya tulang dan gigi
  • gingivitis berulang
  • mulut parit, di mana infeksi bakteri menyebabkan ulserasi pada gusi

Beberapa penelitian telah mengaitkan penyakit gusi, seperti periodontitis, dengan penyakit kardiovaskular, termasuk serangan jantung atau stroke. Laporan lain telah menemukan hubungan dengan risiko penyakit paru - paru.

Belum ada Komentar untuk "Penyebab dan Pengobatan Radang Gusi"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel